Islamic Clock

Ustaz Muhammad Kazim Elias - Hidupnya Allah Dengan Ilmu (part 2)

Ust ahmad Rozaini . Ummat Nabi yang terbaik( 1-12)

ustaz shamsuri kisah akhir zaman

Ustaz Azhar Idrus - Soal Jawab Masjid Saidina Umar AlKhattab Cenderawasih Kuantan - 22 Mac 2012

SAJAK ADI PUTRA

Currency Conversion

Tuesday, December 15, 2009

Agar Allah Tidak Melupakan Kita

Agar Allah Tidak Melupakan Kita


Bismillahirrahmanirrahim

Dalam usia dunia yang semakin tua ini, tidak disangsikan lagi bahawa syaitan-syaitan yang ditangguhkan kematiannya menjadi amat berpengetahuan dan sangat berpengalaman.

Tidak hanya itu saja, alat-alat untuk membantu menyesatkan manusia juga menjadi semakin banyak, semakin lengkap dan semakin canggih. Dan salah satu alat bantu mereka yang semakin berkembang adalah media massa yang diperuntukkannya tema-tema yang tidak ada manfaatnya; termasuk di dalamnya adalah perbualan-perbualan kosong dan gossip serta pelbagai lagi.

Dalam usaha dakwah, tidak sedikit kita bertemu orang-orang beriman yang terperosok dalam kubang maksiat. Alhamdulillah, sebahagian diantara mereka ada yang begitu mudah kita ingatkan sehingga dapat segera kita tarik kembali ke jalan Allah. Sebahagian lagi memerlukan kesabaran yang lebih untuk mendatangi, memujuk dan merangkul mereka. Adapun bakinya, kita serahkan kepada Allah SWT kerana Dia Maha Mengetahui dan Maha Berkehendak atas kesudahan setiap orang dari mereka.

Dan diantara orang-orang yang kembali ke jalan Allah, ada yang sebelumnya telah melakukan maksiat secara sembunyi-sembunyi dan ada juga
yang melakukannya secara berterang-terangan. Keadaan mereka bermacam ragam.
Diantara mereka ada yang segan dan ada pula yang dengan rela menceritakan maksiat yang telah dikerjakannya. Yang menggembirakan kita adalah bahawa keduanya mempunyai niat yang sama, yakni niat suci untuk memperbaiki diri mereka sendiri dari kerosakan-kerosakan yang terlanjur mereka lakukan.

Bukan satu perkara yang mudah bagi seseorang yang memiliki suatu kebiasaan buruk untuk meninggalkannya atau mengubahnya dalam sekejap masa. Bahkan tidak sedikit dari mereka yang gagal setiap kali mereka berniat dan mencubanya. Dalam keadaan seperti itu ( dimana dakwah telah sampai kepada lubuk hati mereka sementara mereka juga belum kuasa meninggalkan maksiat ), maka mereka seakan-akan seperti orang yang bermuka-muka : di tempat-tempat para sholihin mereka menjadi sholeh dan di tempat-tempat maksiat mereka juga melakukannya.

Namun demikian, tidak seorangpun diantara kita yang berkelayakan untuk merendahkan mereka. Yang demikian adalah kerana kita tidak mengetahui saat-saat mereka menangis di hadapan Allah SWT setiap kali mereka melakukan maksiat. Kita tidak mengetahui bagaimana dengan cara tersedu-sedan mereka mengakui kesalahan-kesalahan, dosa-dosa dan ketidakmampuan mereka untuk meninggalkan maksiat. Dan lebih daripada itu
adalah kerana kita tidak mengetahui bagaimana rencana dan pola perbaikanyang akan Allah terapkan pada tiap orang yang dikehendakiNya.

Sesungguhnya, masih banyak urusan yang lebih bermanfaat, lebih tinggi nilainya dan lebih baik ganjarannya daripada sekadar membicarakan aib seseorang. Termasuk di dalamnya adalah membicarakan keburukan orang 'lama' dalam kerja dakwah. Jika kita mendapatkan bahawa kualiti akhlak dan ikram orang 'lama' tak kunjung menjadi baik, sementara orang 'baru' memperlihatkan progres yang bagus dan memperoleh perbaikan kualiti yang menawan, maka keadaan mereka yang demikian tetap tidak layak untuk dibicarakan.

Allah SWT memberitahu kita dalam kitabNya; "Sesungguhnya ada sepuak diri hamba-hambaKu ( di dunia dahulu ) memohon kepadaKu dengan berkata: Wahai Tuhan kami, kami telah beriman; oleh itu ampunkanlah dosa kami serta
berilah rahmat kepada kami dan sememangnya Engkaulah jua sebaik-baik Pemberi rahmat.

Maka kamu jadikan mereka ejek-ejekan sehingga ejek-ejekan kamu kepada mereka menyebabkan kamu lupa mengingati balasanKu dan kamu pula sentiasa tertawakan mereka.."S Al Mu'minuun : 109 ? 110

Maka benarlah firman Allah SWT bahawa kesibukan kita dalam membicarakan kekurangan dan keburukan orang lain akan menjadikan kita lupa kepadaNya.
Yang demikian adalah kerana hati kita laksana sebuah wadah. Jika sesuatu menempatinya, maka terkeluarlah yang lain darinya. Jelasnya, jika wadah ingatan kita dipenuhi oleh fikiran-fikiran tentang aib saudara-saudara kita, maka bersemayamnya fikiran-fikiran itu akan mencegah ingatan kepada Allah memasuki dan memenuhi relung-relungnya.

Perkara melupakan Allah SWT bukanlah perkara main-main dan bukan pula perkara yang remeh. Yang demikian adalah kerana orang yang lupa kepada Allah SWT adalah seumpama orang munafik. Padahal tidak seorangpun yang memiliki predikat munafik kecuali dia yang mengaku dirinya muslim atau berserah diri kepada Allah SWT, sedangkan hatinya menolak apa yang dikatakan oleh lisannya tersebut. Dan sebagaimana informasi dari Allah
SWT sendiri, mereka yang munafik adalah orang yang telah lupa kepadaNya.

"Orang-orang munafik lelaki dan perempuan, setengahnya adalah sama dengan setengahnya yang lain; mereka masing-masing menyuruh dengan perbuatan yang jahat dan melarang dari perbuatan yang baik dan mereka pula menggenggam tangannya ( bakhil kedekut ). Mereka telah melupakan ( tidak menghiraukan perintah ) Allah dan Allah juga melupakan ( tidak menghiraukan ) mereka.
Sesungguhnya orang-orang munafik itu, merekalah orang-orang yang fasik." At-Taubah : 67

Tidak seorangpun yang benar keimanannya kecuali dia merasa khuatir kalau-kalau Allah SWT melupakan dirinya. Yang demikian adalah kerana tidak ada kemalangan yang lebih besar selain Allah SWT melupakannya. Dan dia merasa cemas dan takut jika Allah SWT mengelompokkannya ke dalam golongan orang-orang munafik. Yang demikian adalah kerana tidak ada ancaman yang lebih dahsyat yang akan ditimpakan kepada orang-orang munafik selain daripada neraka jahanam.

"Orang-orang munafik lelaki dan perempuan, setengahnya adalah sama dengan setengahnya yang lain; mereka masing-masing menyuruh dengan
perbuatan yang jahat dan melarang dari perbuatan yang baik dan mereka pula menggenggam tangannya ( bakhil kedekut ). Mereka telah melupakan (
tidak menghiraukan perintah ) Allah dan Allah juga melupakan ( tidak menghiraukan ) mereka.
Sesungguhnya orang-orang munafik itu, merekalah orang-orang yang fasik.
Allah menjanjikan orang-orang munafik lelaki dan perempuan serta orang-orang kafir dengan Neraka Jahanam, mereka kekal di dalamnya.
Cukuplah Neraka itu menjadi balasan mereka dan Allah melaknatkan mereka dan bagi mereka azab seksa yang kekal. "
QS At-Taubah : 67 - 68

Kerana itu, agar Allah SWT tidak melupakan kita, maka meskipun sukar dilakukan, tetap saja kita harus mengusahakannya, yakni untuk tidak
mengolok-olok dan tidak pula berbicara mengenai aib saudara-saudara kita.
Tidak sekali dua kali, tetapi lagi dan lagi. Kita benci kepada gosip-gosip dan sekali-kali kita tidak sudi untuk menyebarkannya. Kita tidak membicarakan keburukan orang-orang 'lama' dan kita tidak memperbincangkan kekurangan orang-orang 'baru', khususnya dalam barisan pejuang-pejuang agama. Dan jika kita terjebak ke dalam pembicaraan-pembicaraan seperti itu, maka cara terbaik adalah dengan segera bangkit dan menyingkir darinya dengan cara yang sopan. Sungguh, ini jauh lebih baik buat kita, jika kita mengetahuinya.

Jika sudah demikian, maka Allah SWT yang mengetahui niat kita, nescaya akan menolong kita untuk membersihkan hati kita dari prasangka-prasangka yang jelek, buruk dan jahat. Dan apabila kita bersih dari perkara-perkara seperti itu, maka kita memiliki sebahagian dari perkara-perkara yang dikehendaki dan disukaiNya. Sungguh, sebagaimana kebersihan zahir, maka kebersihan hati adalah sebahagian daripada iman yang sempurna.

Subhanallah.

No comments:

Post a Comment